IMPACT OF DDT SPRAYING ON MALARIA TRANSMISSION IN DIFFERENT AREAS OF JAVA WHERE THE VECTOR A. ACONITUS IS RESISTANT TO DDT

J. Verdrager, Arwati Arwati

IMPACT OF DDT SPRAYING ON MALARIA TRANSMISSION IN DIFFERENT AREAS OF JAVA WHERE THE VECTOR A. ACONITUS IS RESISTANT TO DDT

Abstract


Di Jawa dan Bali vektor utama yang berperanan terhadap transmissi penyakit adalah A. aconitus yang berkembang biak dipersawahan dan A. sundaicus yang berkembang biak diair payau. Resistensi A. aconitus terhadap dieldrin mulai timbul pada tahun 1959 (Subah, Jawa Tengah) dan mulai tahun 1962 juga resistent terhadap DDT (double resistent). Resistensi terhadap DDT dari tahun ketahun makin meluas didaerah pedalaman di Jawa Tengah bahkan meluas sampai dipedalaman Jawa Timur yang berbatasan dengan Jawa Tengah. Karena DDT masih merupakan racun serangga yang paling murah untuk program pemberantasan malaria, maka dilaksanakan percobaan untuk mengetahui sampai berapa jauh manfaat penyemportan dengan DDT didaerah ditnana vektornya telah resistent terhadap racun serangga tersebut. Penelitian dilaksanakan didua daerah di kabupaten Magetan Jawa Timur dan Kabupaten Bantul, Yogyakarta.

Hasil penelitian yang diperoleh di Magetan baik dari hasil parasite survey, case detection, maupun pengamatan entomologi menunjukkan bahwa terjadi kenaikan jumlah penderita. Kenaikan P.R. dan S.P.R. didaerah yang tidak disemprot jauh lebih besar daripada daerah yang disemprot. Di Bantul terjadi penurunan jumlah penderita baru yang meyakinkan di daerah yang di­semprot (323 pada tahun 1972 menjadi 75 pada tahun 1973).

 

Dari hasil yang dicapai terlihat bahwa meskipun vektor telah resistent terhadap DDT masih ada effek dari penyemportan berupa penurunan "man/vector contact", "indoor resting" dan umur nyamuk pendek yang mempengaruhi "basic reproduction rate" dari penyakit malaria Di Magetan dimana manusia dan hewan tinggal dalam bangunan yang sama, hasilnya dapat diharapkan akan kecil bila dibandingkan dengan Yogyakarta, dimana hewan tinggal dikandang terbuka yang terpisah jauh. Penghapusan terhadap DDT yang telah disemprotkan di Magetan juga cukup berarti terutama di rumah-rumah yang bagus. Faktor-faktor ini dapat menerangkan mengapa hasil yang kurang baik di Magetan.

 

Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa situasi setempat kiranya menyebabkan perbedaan hasil ini. Ditempat dimana hewan ditaruh terpisah dari manusia, perubahan kecil dari man/vector contact sudah cukup untuk mengurangi penularan. Sebaliknya ditempat dimana hewan dan manusia tinggal pada tempat yang berdekatan, perobahan man/vector contact tidak cukup untuk memberikan pengurangan terhadap penularan. Pada keadaan yang demikian perlu dipakai racun serangga lain yang mengakibatkan kematian yang tinggi terhadap vektor.


Keywords


Malaria; DDT; Anopheles aconitus

Full Text: PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.



Buletin Penelitian Kesehatan (Bulletin of Health Research, p-ISSN: 0125-9695. e-ISSN: 2338-3453) is published by Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan, Ministry of Health of Republic of Indonesia
Main Indexing :

More...
Visitor Number : View BPK Statistics
Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.